Perbedaan OLED, AMOLED, Super AMOLED, Dynamic AMOLED, LTPO AMOLED


nomor smartphone menggunakan panel layar IPS LCD dengan rasio kontras yang lebih terbatas dan reproduksi warna yang “sadar”. Jika Anda menginginkan pengalaman visual yang lebih menyenangkan di layar, Anda harus memilih perangkat dengan panel OLED.

Panel OLED memiliki banyak manfaat seperti efisiensi energi yang lebih tinggi, warna yang lebih luas, dan rasio kontras yang tak tertandingi. OLED juga memiliki beberapa “keturunan” yaitu AMOLED, Super AMOLED, Dynamic AMOLED serta LTPO AMOLED. Kami juga menambahkan tentang Super Retina XDR OLED.

Masing-masing jenis panel OLED ini memiliki karakteristik yang unik dan bervariasi. Jika nama-nama ini tidak asing bagi Anda, berikut kami sajikan perbedaan antara panel OLED.

OLED memiliki berbagai jenis panel turunan. Namun jangan khawatir, Anda hanya perlu melihat poin-poin di bawah ini untuk memahami perbedaannya.

1.OLED

OLED adalah singkatan dari LED organik. Berbeda dengan panel IPS LCD yang membutuhkan lampu latar Sebagai sumber cahaya, piksel pada panel OLED dapat memancarkan cahayanya sendiri saat dialiri listrik.

Panel OLED itu sendiri terdiri dari lapisan bahan semikonduktor organik yang diapit di antara keduanya elektroda. OLED juga dapat diartikan sebagai dioda pemancar cahaya organik yang berubah menjadi semikonduktor untuk memancarkan cahaya.

Karena kemampuannya memancarkan cahaya secara organik tanpa bantuan. lampu latar, panel OLED juga dianggap lebih hemat energi dibandingkan LCD IPS. Keunggulan panel OLED juga terletak pada biaya pembuatannya yang umumnya lebih murah dibandingkan AMOLED atau jenis turunan OLED lainnya.

Panel OLED menawarkan sudut pandang yang lebih luas daripada panel LCD, fleksibel, dan dapat menampilkan warna hitam yang sebenarnya, menghasilkan rasio kontras yang tinggi.

Terlepas dari manfaatnya, panel OLED memiliki potensi masalah. tulis di atau penyimpanan gambar. Ketika visual statis ditampilkan di tempat yang sama untuk waktu yang lama, itu akan menjadi hantu dan tercetak secara permanen di layar seiring waktu.

Baca juga  10 HP realme dengan Baterai Paling Tahan Lama di (Juli 2022)

2. AMOLED

AMOLED adalah pembaruan untuk panel OLED. Panel ini memiliki sejumlah peningkatan yang meningkatkan efek visual. AMOLED memiliki ekstensi Dioda Pemancar Cahaya Organik Matriks Aktif. AMOLED adalah teknologi yang dikembangkan oleh Samsung.

Dibandingkan dengan OLED, Anda dapat menikmati berbagai keunggulan AMOLED, seperti masa pakai yang lebih lama, ketahanan yang lebih baik terhadap cuaca ekstrem, dan tingkat ketahanan yang rendah. kecerahan atau pencahayaan yang lebih tinggi.

Seperti OLED, AMOLED juga tidak diperlukan. lampu latar sehingga dapat menjaga umur baterai agar tidak mudah terkuras. Rasio kontras AMOLED juga sangat bagus, mampu mencapai tingkat iluminasi terendah pada 0 nits (hitam asli).

waktu merespon juga lebih cepat dari kebanyakan panel LCD. Dengan demikian, panel AMOLED umumnya cocok untuk bermain game serta menikmati gambar layar yang indah karena akurasi warna yang baik.

Sayangnya, biaya produksi AMOLED memang lebih mahal dibanding IPS LCD atau OLED biasa. Itu sebabnya AMOLED awalnya hanya milik ponsel. unggulan secara sederhana.

Seiring kemajuan teknologi, ponsel terjangkau dengan AMOLED mulai bermunculan. Tapi umumnya ponsel AMOLED murah tidak menawarkannya. Perbarui frekuensi tinggi secara bersamaan. Oh yaseperti OLED, AMOLED juga berisiko terpapar tulis di jika terus menerus menampilkan warna yang sama pada piksel yang sama.

3.Super AMOLED

galaksi a33
Samsung Galaxy A33, salah satu HP Samsung yang menggunakan Super AMOLED.

Jika AMOLED adalah bentuk perbaikan dari OLED, maka dapat dikatakan bahwa Super AMOLED adalah bentuk perbaikan dari AMOLED. Seperti AMOLED biasa, Super AMOLED dapat menampilkan rasio kontras tak terbatas karena kurangnya lapisan. lampu latar di dalamnya.

Jadi, setiap piksel menampilkan cahayanya sendiri. Saat tidak ada listrik (saat bagian hitam ditampilkan di layar), maka piksel tidak benar-benar menyala. Inilah sebabnya mengapa ponsel dengan panel IPS LCD atau TN TFT tidak dapat mewujudkan fungsi AOD (Selalu dipajang).

Baca juga  Inilah 6 Perbedaan Xiaomi 12S, 12S Pro, dan 12S Ultra

Dibandingkan dengan AMOLED konvensional, Anda dapat mengharapkan peningkatan konsumsi daya dan kecerahan layar sebesar 20%. Super AMOLED juga diduga mampu mengurangi pantulan sinar matahari hingga 80% dibandingkan dengan AMOLED, menurut Samsung.

Super AMOLED adalah versi berlapis yang menggabungkan sensor sentuh dengan layar itu sendiri, bukan berlapis di atasnya. Oleh karena itu, Super AMOLED juga lebih tipis dibandingkan panel OLED konvensional.

4. AMOLED Dinamis / AMOLED Dinamis 2X

galaxy-s22-ultra-screen_
Samsung Galaxy S22 Ultra menampilkan panel Dynamic AMOLED 2X.

Panel Dynamic AMOLED yang hadir pada tahun 2019 merupakan peningkatan dari Super AMOLED. Semua properti Super AMOLED juga dimiliki oleh Dynamic AMOLED ini. Perbedaannya adalah Samsung memberikan sertifikasi HDR10+ tambahan untuk membuat warna, kontras, dan kecerahan menjadi lebih baik.

Panel Dynamic AMOLED juga mendukung gamut warna DCI-P3, sehingga layar akan selalu menampilkan warna yang sama. pemotongan pada setiap tingkat kecerahan.

Dari segi keunggulan lainnya, Dynamic AMOLED cenderung memancarkan cahaya biru yang minim. Sehingga, mata pengguna tidak cepat lelah.


https://actoncloud.com