Raup Cuan dari SBR012 Imbalnya 6,35%, Segini Hasilnya


Teman keuangan saya, Anda bisa melakukannya. SBR012 atau Obligasi tabungan ritel 012 sebagai sarana investasi alternatif. Selain menguntungkan, SBR012 juga aman dan dijamin pemerintah.

Lalu berapa besar keuntungannya? Simak detail lengkapnya di artikel Finansialku berikutnya!

Ringkasan:

  • SBR012 menawarkan dua pilihan, yaitu SBR012-T2 dengan jatuh tempo 2 tahun dan SBR012-T4 dengan jatuh tempo 4 tahun.
  • Periode penawaran SBR012 adalah dari 19 Januari 2023 hingga 9 Februari 2023.
  • Penghargaan SBR012 mengambang dengan lantaiminimum 6,15% (SBR012-T2) dan 6,35% (SBR012-T4).

Temui SBR-012

Kementerian Keuangan melalui Direktorat Jenderal Pengelolaan Keuangan dan Risiko Kementerian Keuangan telah menetapkan kupon atau imbal hasil Obligasi tabungan ritel (SBR) Seri SBR012.

Untuk informasi anda, Retensi obligasi Eceran (SBR) merupakan produk investasi berupa Surat Berharga Negara (SBN) yang resmi diterbitkan oleh Pemerintah Indonesia.

Per SBR-012 Pemerintah menawarkan dua opsi berdasarkan jangka waktu atau kerangka waktu yang berbeda, antara lain:

  1. SBR012-T2 dengan jatuh tempo 2 tahun (10 Februari 2025).
  1. SBR012-T4 dengan jatuh tempo 4 tahun (10 Februari 2027).

Perbedaan antara SBR12-T2 dan SBR012-T4

Perbedaan utama antara kedua opsi ini adalah jangka waktu investasi. Seperti yang penulis sebutkan pada paragraf di atas, SBR012-T2 akan jatuh tempo pada tanggal 10 Februari 2025.

Sedangkan SBR012-T4 akan jatuh tempo pada 10 Februari 2027. Kemudian perbedaannya juga terlihat dari maksimal pembeliannya.

Untuk SBR012-T2, jumlah pembelian maksimal adalah Rp5 miliar.

Sementara, jumlah pembelian SBR012-T4 maksimal Rp 10 miliar.

Jadi setiap investor memiliki kuota pemesanan SBR012 maksimal hingga Rp15 miliar jika membeli setiap tenor.

Mengacu pada informasi tersebut, nilai kuota order per investor mengalami peningkatan yang signifikan dibandingkan dengan SBR011. Pasalnya, kuota pemesanan maksimal per investor SBR011 adalah Rp 2 miliar.

[Baca Juga: Kenali Lebih dalam Risk Tolerance untuk Investasi Efektif!]

Sementara itu, nilai pemesanan minimum dan kelipatannya untuk SBR012 masih sama dengan seri SBN Ritel sebelumnya, yakni Rp1 juta.

Penawaran kedua untuk seri SBR012 hanya untuk warga negara Indonesia (WNI) terpilih.

Kemudian dana dari penerbitan ini akan digunakan untuk memenuhi tugas pembiayaan APBN 2023 dan perubahannya (jika ada).

Ada juga informasi lengkap tentang SBR012, antara lain sebagai berikut:

Kupon Pendek nilai: kupon yang dibayarkan kurang dari periode kupon lainnya pada obligasi.

Hal ini karena jangka waktu pembayaran dari pelunasan hingga tanggal pembayaran kupon pertama kurang dari satu bulan.

SBR012-T2

Di bawah ini adalah rincian lengkap dari SBR012-T2:

SBR012-T2

SBR012-T4

Di bawah ini adalah rincian lengkap dari SBR012-T4:

SBR012-T4

Keuntungan SBR012 dan Risiko Investasi SBR012

Setiap investasi memiliki potensi keuntungan dan kerugian. Oleh karena itu, saat berinvestasi, kita perlu mengetahui:

  1. Bagaimana melakukan pengurangan risiko?
  1. Apa itu produk investasi untuk tujuan keuangan Anda (misalnya target investasi yang diharapkan, jangka waktu investasi)?
  1. Apa itu produk investasi pada istilah keuangan saat ini (misalnya modal yang dimiliki saat ini)?

Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang berinvestasi di sekuritas pemerintah, silakan download dan baca eBuku Ini dia gratis! Tonton juga videonya kursus online di aplikasi My Financial untuk melengkapi laporan Anda.

Ebook Banner Ebook Cerdas Berinvestasi Membantu Negeri - Hp
Spanduk Promosi E-book Cerdas Berinvestasi Membantu Negara - PC

Potensi manfaat SBR012

Berikut keuntungan yang akan Anda dapatkan jika berinvestasi di SBR012:

  1. Keuntuhanya dan terutama dijamin oleh hukumyang berarti pokok dan tunjangan akan dibayarkan.
  1. Kupon variabel (mengambang dengan lantai), minimum 6,15% (SBR012-T2) dan 6,35% (SBR012-T4).
  1. remunerasidia berkompetisi dan dibayar Tanggal 10 setiap bulan.
  1. Ada fasilitas pelunasan awal.
  1. Investor juga berkontribusi pada pembangunan negara, karena mereka mendukungnya keuangan pembangunan nasional.

Pelunasan lebih awal SBR012

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan saat menggunakan objek pelunasan awal:

  • Jika investor menggunakan fasilitas tersebut pelunasan awalmaka investor akan mendapatkan pelunasan sebagian pokok SBR012 pemerintah sampai jatuh tempo.
  • MiniRp 2 juta kepemilikan mal dengan masing-masing mitra distribusi. Kepemilikan kurang dari 2 juta Rupiah, tidak dapat dilakukan pelunasan awal.
  • Jumlah maksimum yang dapat disetorkan pelunasan awal adalah 50% dari total kekayaan investor. Jika Anda berinvestasi 10 juta Rupiah, maka jumlah maksimum pelunasan awal adalah 5 juta rupiah.

[Baca Juga: Inilah 12 Perbedaan Saham & Obligasi, Beserta Contohnya!]

Potensi risiko investasi SBR012

Di bawah ini adalah kemungkinan kerugian dan pengurangan risiko jika Anda berinvestasi di SBR012:

#1 Risiko likuiditas

Risiko likuiditas muncul jika Anda ingin menjual SBR012 sewaktu-waktu. Sebagai investor, Anda hanya dapat menjual SBR012 dari waktu ke waktu. pelunasan awal.

#2 Risiko Default

Risiko wanprestasi tidak muncul di Obligasi tabungan ritel dan Surat Berharga Negara (SBN) lainnya sebagai pokok dan utang dilindungi undang-undang.

SBR012 Dapatkan Pemodelan

Seberapa besar pengembalian investasi di SBR012?

ayokami menjalankan simulasi keuntungan SBR012 dengan strategi investasi beli dan tahan (beli dan tahan).

Pajak SBR012

Pemerintah menurunkan pajak obligasi dari semula 15% menjadi 10%. Peraturan Pemerintah Nomor 91 Tahun 2021 dalam hal pemotongan pajak atas penghasilan berupa bunga obligasi yang diterima atau diterima oleh wajib pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap.

Bunyi Peraturan Pemerintah Pasal 2 butir 1 dan butir 2

Seksi 2

  1. Penghasilan bunga atas obligasi yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap dikenakan PPh final.
  2. Tarif pajak penghasilan final sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah sebesar 10% (sepuluh persen) dari jumlah pokok pajak penghasilan.
  3. Pemotongan pajak ini juga terdapat pada surat berharga negara seri lainnya seperti ORI, SBR dan Sukuk Tabungan.

Cara Menghitung Bunga SBR012-T2

Jika Anda berinvestasi Rp 1 juta, keuntungan Anda sebelum pajak adalah:

= Rp 1 juta x 6,15% / 12 bulan

= Rp 5.125

Setelah dikenakan pajak final sebesar 10%, keuntungannya adalah:

= Rp 5.125 x (1 – 10%)

= Rp4.613

Di bawah ini adalah tabel perhitungannya:

bunga t2

Cara Menghitung Bunga SBR012-T4

Jika Anda berinvestasi Rp 1 juta, keuntungan Anda sebelum pajak adalah:

= Rp 1 juta x 6,35% / 12 bulan

= Rp 5.292

Setelah dikenakan pajak final sebesar 10%, keuntungannya adalah:

= Rp 5.292 x (1 – 10%)

= 4763 rupiah Indonesia

Di bawah ini adalah tabel perhitungannya:

bunga t4

Kupon SBR012 dan BI repo rate 7 hari

Berikut adalah data SBR012 dibandingkan dengan seri sebelumnya.

kupon SBR012

Jika Anda ingin membandingkan kupon SBR, sebaiknya bandingkan dengan keadaan kupon asli (setidaknya kupon). Berdasarkan grafik di atas, margin keuntungan SBR012 lebih tinggi dari SBR010.

Salah satu ciri SBR adalah mengambang dengan lantai. Pada 19 Januari 2023, Bank Indonesia menaikkan suku bunga sebesar 0,25% (25 basis poin).

Suku bunga yang semula 5,5% dinaikkan menjadi 5,75%.

Tren Kenaikan suku bunga ini dapat berlanjut hingga kembali ke suku bunga pra-COVID-19.

tren kenaikan suku bunga

Tren kenaikan suku bunga dasar. Sumber: TradingEconomics.com

Jika tingkat bunga meningkat menjadi 6,00%, kupon SBR012 menjadi:

  1. SBR012-T2, 6% + 0,65% = 6,65%
  1. SBR012-T4, 6% + 0,85% = 6,85%

[Baca Juga: Kalau Punya Uang Rp10 Juta, Baiknya Dipakai untuk Apa?]

Siapa yang berhak membeli SBR012?

SBR012 cocok untuk anda yang ingin mendapatkan keuntungan yang stabil dan dibayarkan setiap bulan dan memiliki tujuan investasi jangka menengah 3-5 tahun.

Beberapa contoh penggunaan SBR012:

  1. Beli SBR012 untuk menambah penghasilan Anda, misalnya Anda dapat mentransfer sebagian dari deposit Anda ke produk SBR012 untuk mendapatkan keuntungan yang lebih tinggi.
  1. Beli SBR012 untuk kembali ke belakang dengan produk kredit di bank dan perencanaan pajak.
  1. Beli SBR012 mengurangi risiko portofolio investasi Anda. Jika terlalu banyak portofolio investasi di saham, lebih baik dikurangi dengan obligasi pemerintah (SBR012).

Bagaimana cara berinvestasi SBR012?

Ada empat cara untuk membeli SBR012, yaitu:

Pendaftaran #1

Mulai dari pembuatan SID (identifikasi investor tunggal), rekening efek dan rekening dana.

Rekening efek berguna untuk akuntansi untuk efek di subregistry.

Rekening dana digunakan untuk mengalokasikan keuntungan dan aset tetap. Obligasi tabungan ritel.

Anda dapat menyelesaikan proses pendaftaran dengan mitra distribusi yang ditunjuk pemerintah seperti bank komersial, perusahaan sekuritas (sekuritas), perusahaan APERD Fintech, dan Pinjaman peer-to-peer.

Nomor 2 Pesanan

Proses selanjutnya adalah melakukan pemesanan (memesan), memesan dan memeriksa kode penagihan untuk pembayaran.

#3 Pembayaran

Anda, sebagai investor, melakukan pembayaran dan menerima nomor transaksi penerimaan negara (NTPN) dan notifikasi pesanan selesai.

#4 Konfirmasi

Setelah pembayaran selesai, Anda akan menerima bukti kepemilikan SBR012 setelah tanggal pelunasan.

Daftar Mitra Distributor SBR012

SBR012 tersedia dari 30 mitra distribusi berikut.

18 bank komersial

  1. Bank BNI
  2. Bank Mandiri
  3. Bank Maybank
  4. Bank UOB Indonesia
  5. Bank Victoria
  6. Standard Chartered Bank Indonesia
  7. Bank BRI
  8. Bank DBS Indonesia
  9. Bank BCA
  10. Bank HSBC
  11. Bank Paninya
  12. Bank Danamon Indonesia
  13. Bank permata
  14. Bank BTN
  15. Bank CIMB Niaga
  16. Bank OCBC NISP
  17. Megabank
  18. Bank Persemakmuran

5 perusahaan sekuritas/sekuritas

  1. Trimegah Securitas Indonesia
  2. Sekuritas BRI Danarex
  3. Sekuritas Mandiri
  4. surat berharga BNI
  5. Philip Securitas Indonesia

4 Fintech Aperd (agen penjualan reksa dana)

  1. Bareksa
  2. FUNDtastic+
  3. menanam uang
  4. biji

2 Pinjaman Fintech P2P

  1. modal saya
  2. investor

Jika Anda tertarik untuk berinvestasi di SBR012, harap hubungi mitra distribusi yang ditunjuk pemerintah.

Jika ada pertanyaan terkait perencanaan keuangan dan investasi, silahkan hubungi financial planner saya di whatsapp 0813-1646-8488 atau melalui aplikasi Finansialku yang bisa diunduh di Google Play Store atau Apps Store.

Banner Konsultasi WA - DM BARU

Demikian informasi mengenai SBR012 yang dapat menjadi panduan investasi Anda. Semoga informasi ini bermanfaat bagi Anda. Jangan lupa untuk membagikan artikel ini kepada teman-teman keuangan saya yang lain. Terima kasih.

Editor: Ratna Sri H.

Sumber referensi:

  • Situs web resmi Kementerian Keuangan. Diakses tanggal 20 Januari 2023. OBLIGASI TABUNGAN RITEL SERI SBR012-T2 dan SBR012-T4
    PERIODE PENAWARAN 19 JANUARI – 9 FEBRUARI 2023
    . Kemenkeu.go.id – http://bit.ly/3GTxgUg




https://actoncloud.com

Baca juga  Perbedaan Binary Options dan Forex, dari Cara Kerja Sampai Affiliatornya